Skip to main content

When My Mind Goes to Some Other Parts of the World and Discovers


Beberapa minggu yang lalu, gue yang punya kepribadian extroverted introvert, sedang menikmati waktu liburan di rumah. Tentu saja, go online. Gue scrolling di Facebook, sampe terus nemuin artikel menarik yang bikin gue penasaran.

For your information, gue bakal bahas hal tentang gay dan gimana masyarakat di negara berkembang memperlakukan mereka. To be specific, I'm talking about the so-called "clinic" facilities in Ecuador. Ada sekitar 200 facilities yang beroperasi yang katanya "menyembuhkan" lelaki dan perempuan homoseks dan juga transeksual di Ekuador.

Namun, "pasien-pasien" di dalam facilities ini sebenarnya "dipenjarakan" bukan karena kehendak mereka. Mereka diasingkan dan ditundukkan dengan penyiksaan fisik dan psikologis, dengan pemberian makan secara paksa, pukulan, dan pemerkosaan yang dibenarkan. Sayangnya, pusat-pusat seperti ini masih banyak dibuka karena menyamarkan diri sebagai fasilitas perawatan untuk orang-orang yang gila alkohol dan narkotika.

Artikel yang gue temuin itu tentang seorang fotografer bernama Paola Paredes, yang membuat gambaran Gay "Conversion Therapy'"Centers berdasarkan hasil wawancara si fotografer dengan para survivors from those private "clinics". Larangan kamera di klinik-klinik tersebut sangat ketat, maka dari itu, selain menghabiskan waktu selama kurang lebih enam bulan lamanya, berdasarkan cerita dan pengalaman para survivors itu, dia menjalani kursus akting (dia menjadi salah satu pemeran protagonis dalam karyanya) untuk membuat sebuah karya seni berjudul 'Until You Change' (bisa dilihat di sini untuk versi lengkapnya). Berikut beberapa cuplikan karyanya yang terbaru.


Source: Paredes, 2017.
"The first time she was tied up was the night her parents hired men to sedate and kidnap her in order to bring her to the centre. Once there, she has been tied to a bed or left in the bathroom on many nights."

Source: Paredes, 2017.
"Refusing to eat leads to questioning the authority of the staff. Later, she is kicked into a corner by a male employee to set an example to the others."

Source: Paredes, 2017.
"Every night the women take different types of pills, often described as vitamins but not labelled. The drugs vary in colour; some cause insomnia, others memory loss. The girl suspects, but is not sure, that she was raped after taking one of these pills."

Source: Paredes, 2017.
"Young Ecuadorian women have provided testimony that they were raped by male employees as part of ‘treatment programs’ to cure homosexuality. Others have some form of memories or nightmares suggesting that they were sexually assaulted, possibly after they were drugged."

Source: Paredes, 2017.
"One of the young women seeks out liquids of her own, overcome by a growing dread. She glugs down the contents of a shampoo bottle. The small hope is that it gets her to a hospital bed, out of the anti-addiction centre."

Setelah membaca artikel tersebut, gue mulai browsing lebih jauh tentang Paola Paredes yang sebenarnya, dirinya sendiri seorang lesbian. She has been through a lot. Dia mulai mengetahui tentang klinik-klinik ini dua tahun sebelum dia akhirnya berani menyatakan orientasi seksualnya pada orang tuanya, dengan segala konsekuensi yang akan dia terima. Lu bisa lihat karya Paula secara keseluruhan saat dia menyatakannya di sini, dengan judul 'Unveiled'.

Source: unveiled, 2014.

Disitu, ada full story nya tentang sejak kapan dia merasa "berbeda", bagaimana persiapannya untuk mengangkap momen ketika dia menyatakan hal yang selama ini dia sembunyikan di hadapan orang tuanya, supaya terlihat senatural mungkin dan serespek mungkin pada keluarganya, seperti yang dia katakan di website-nya.
I couldn’t just say, ‘Hi, Mum. Hi, Dad. By the way, I’m gay!’ and then pull out the camera and start snapping away. I needed to be as respectful to them as I possibly could and I needed their reactions to be as natural as possible.
Nah, kembali ke klinik terapi tadi. Paola dilahirkan dari keluarga besar Katolik yang taat dan ketika beranjak remaja, Paola memutuskan bahwa hidup yang religius bukan untuknya. Keinginannya untuk menyatakan hal itu selalu ciut ketika mengingat fakta tersebut. Namun akhirnya, setelah menyatakan tentang dirinya pada orang tuanya, dia masih terus memikirkan bagaimana nasibnya jika keluarganya tidak mampu menerima Paola yang sebenarnya dan membuangnya ke klinik-klinik itu. Oleh sebab itu, dia memulai proyeknya ini.

Dengan menyelesaikan artikel ini, aku mendukung gerakan Paola yang mengarah pada perlindungan HAM. Tidak peduli apakah gay dibenarkan atau tidak, namun tidak seharusnya mereka diperlakukan demikian.

Sedih rasanya mengetahui fakta ini.. Lu bisa baca artikelnya Paola lebih lanjut, supaya memahami lebih detil siksaan yang masih mereka alami hingga detik ini.







Comments

  1. Gue pribadi juga kurang setuju cara klinik tersebut mengobati "pasiennya" karena bertentangan dengan HAM. Terlepas dari benar-tidakbenarnya orientasi seks seseorang, tetap saja seorang gay maupun lesbian patut mendapat perlakuan yang adil.
    Bagaimanapun juga, keluarga adalah tempat terbaik untuk mencurahkan isi hati. Dan sepantasnya keluarga adalah penyembuh untuk anggota keluarga yang memiliki "kelainan" di dalam dirinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Reza!
      Iya, gue juga setuju, semoga kedepannya lebih banyak orang yang bisa menerima keunikan tiap individu :)
      Terima kasih sudah mampir!

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Book Review: The Subtle Art of Not Giving a F*ck

Setelah sekitar satu bulan berusaha menyelesaikan buku ini, akhirnya hari Kamis lalu gue berhasil selesai bacanya. Buku yang direkomendasikan sister gue. Buku pertama yang gue baca tanpa pembatas buku. Buku tentang menemukan apa yang sebenarnya penting buat lu dan melepaskan hal-hal lainnya (yang tidak penting).

Berulang kali, gue mendapati Mark Manson menyebutkan kata f*ck dalam buku ini, membuat gue, salah satu pembaca bukunya berpikir kalau dia orang yang blak-blakan dan to the point. Tentunya tidak secara literal bahwa semua orang yang menyebutkan kata f*ck adalah orang yang demikian. Tapi secara keseluruhan, setelah membaca karyanya, gue merasa nggak ada yang Mark tutupi, dan apa yang dia sampaikan semuanya makes sense.

So, yuk kita mulai dengan mengutip beberapa paragraf yang mengena buat gue from the first few chapters.

"Look, this is how it works. You're going to die one day. I know that's kind of obvious, but I just wanted to remind you in case you'd forgotten…

DORIYAKI!

Setelah terakhir aku mengulas sebuah buku fiksi tentang kebijaksanaan (dapat dibaca di sini), sekarang aku ingin membahas tentang buku ciptaan Andori Andriani.
Buku ini menceritakan tentang kisah hidup Andori yang penuh lika-liku kehidupan. Jujur, setelah baca buku ini, pandanganku terhadap anak-anak broken home berubah. Awalnya, aku berpikir bahwa anak-anak dari keluarga yang broken home biasanya gedenya juga begitulah. Nothing's special. Tapi ternyata, anak ini, yang namanya Andori, berhasil merubah pola pikirku terhadap anak-anak yang bernasib seperti dia.

Aku membeli buku ini di awal tahun 2016. Saat aku pulang ke Indonesia, aku memesannya online. Selain buku ini, aku juga memesan beberapa buku lain. Tapi untuk sekarang, aku baru berhasil membaca Doriyaki saja. Buku ini kupesan sekitar 9 hari sebelum aku kembali ke Singapura. Namun ternyata, jadwal pengiriman bukuku tertunda, dikarenakan oleh satu buku lainnya yang belum ditemukan di stok buku mereka. Alhasil, aku kembali ke …

Online shop!

Selamat hari Rabu semuanya!

Hari ini, tepat sehari sebelum tanggal 30, gue memutuskan untuk menajalankan toko online!! Yay! Sudah terpikir sejak tahun lalu, tapi akhirnya baru dilaksanakan hari ini :( yah, lebih baik terlambat dari pada tidak sama sekali, kan? ;P
Oke, jadi disini gue bakal membahas tentang apa yang terjadi dibalik toko online yang siap gue bangun ini.
Hari ini gue pergi ke daerah Raffles Place dimana Merlion Statue berada. Gue mengajak seorang teman gue untuk ngebantuin gue yang lemah ini #apaseh. Gue minta dia bawa payung, biar bisa mayungin gue juga. Karena gue berencana untuk berangkat pukul tiga sore. Disini, pukul tiga itu sama seperti pukul dua-nya di Jakarta. Jadi mohon pengertiannya.

Kita berjalan-jalan dari Hotel Fullerton, menuju ke TKP. Tentu saja, gue sudah mengoleskan anti matahari juga. Tapi panasnya matahari tetap terasa di kulit. Nah, disaat-saat kepanasan begini, herannya, gue malah semangat foto-foto.

Sebelum bercerita lebih lanjut, gue mau kalian ta…