Skip to main content

Misi Mau Update Blog Lagi

Yup, ini blog udah kaya proyek mangkrak. Nggak terasa udah tiga tahun lebih aku nggak posting. Kadang pengen posting tapi takut yang diposting nggak berfaedah. Tapi bukannya tujuan blog buat itu ya? Untuk mengungkapkan apa yang dirasakan, apa yang dialami. Menulis bukan sekedar media berbahasa, tapi untuk mengenali diri lebih jauh, tanpa berpikir terlalu panjang tentang apa yang ingin diungkapkan.

Menurutku, rajin nulis blog itu seperti layaknya streamers. Sisi kehidupanmu sehari-hari, menjadi terekspos di dunia maya. Bukan seperti penulis yang memang memiliki tujuan untuk menyelesaikan sebuah artikel sains, atau penulis cerita novel, atau penulis-penulis lain yang memiliki fokus. Bagiku, penulis blog mirip seperti seorang streamer. Mereka mendokumentasikan kegiatannya sehari-hari, tapi bukan diari. Mereka dapat berinteraksi dengan orang-orang yang membaca atau menonton kegiatan mereka sehari-hari, dan bertumbuh bersama para pembaca/penonton.

Bukan. Aku bukan seorang blogger. Update saja masih jarang-jarang, namun kebetulan aku telah memiliki blog sejak tahun 2014. Aku menyediakan wadah ini bagi diriku sendiri untuk menjadi tempat untuk mencurahkan pemikiran dan perasaan yang kualami.

Anyway, karena sekarang kita sudah dua tahun lebih melalui pandemi ini, mari kita awali new chapter di blog ini dengan sedikit update mengenai kehidupan penulis, yaitu saya sendiri :)

**

Hidup ini lucu. Kita dituntut untuk merancang kehidupan kita dari titik mula (saat ini/sekarang) hingga nantinya (usia tua/bahkan setelah meninggalkan dunia), dari umur 20 an awal, hingga akhirnya bisa independen secara finansial. Dari menikah, hingga menguliahkan anak. Dari lulus SMA, hingga mapan dalam karirnya. Namun, kita juga dituntut untuk menerima apapun yang akan terjadi nantinya, karena pastinya rencana kita tidak bisa terwujud 100% sesuai keinginan kita. Seolah-olah hidup ini berkata: "bermimpilah, dan lihat apa yang akan kulakukan dengan mimpimu".

Yang tadinya berencana untuk menetap di Jakarta dan memanjat tangga karir, tiba-tiba datanglah pandemi yang seolah membuat semua rencana berhamburan. Ketika keadaan membaik, harapanku pun menjulang, namun terhempas lagi karena datangnya varian baru flu yang lebih ganas.

Selesaikah kita sampai di titik ini, ketika hidup berkali-kali menghempaskan dan membuat kita berada di persimpangan, dimana kita harus membuat keputusan-keputusan sulit? Tentu tidak, kita bisa selalu beradaptasi dari kejadian-kejadian yang menerpa hidup kita. Kita bisa mengubah rencana dan jalan untuk menuju ke tujuan.

Tahun 2022 ini, aku memutuskan untuk mengikuti kemana hidup ini akan membawaku. Dari keputusan-keputusan kecil, seperti memberanikan diri untuk update blog kembali (yes! This needs a little courage), hingga keputusan besar  mengundurkan diri dari perusahaan pertama yang meng-hire saya secara full-time setelah tiga tahun bekerja disana.

Tidak ada yang menyangka aku akan mengundurkan diri secepat itu (aku sendiripun tidak), tentunya karena saat itu (awal tahun 2022) masih pandemi dan masih banyak orang yang sulit mendapatkan pekerjaan baru. Apalagi rencanaku berikutnya masih belum jelas. Semata-mata hanya mengandalkan kepasrahan dan kepercayaan bahwa hidup ini akan membawaku ke tempat/situasi yang (semoga) lebih baik lagi.

Aku pergi ke Australia untuk bekerja, menggunakan visa Work and Holiday.


Maret 2022, aku kembali ke kampung halaman dan mempersiapkan segala kebutuhan untuk dibawa ke Australia dan di bulan yang sama, aku telah sampai di Melbourne.

Mau ngapain di Melbourne? Nggak ngapa-ngapain, cuma transit aja bang. Aku menunggu di Tullamarine Airport selama kurang lebih lima jam, dini hari. Kemudian kita melanjutkan perjalanan ke Brisbane. Maka, di kota inilah kita memulai perjalanan Work and Holiday visa ini. Aku berangkat bersama kakakku, so I'm glad I'm not doing this alone :)

Aku akan menceritakan lebih banyak pengalamanku di blog ini nantinya. Silakan komen dibawah jika kamu memiliki ide konten-konten yang ingin dibahas, ya! I can't wait to share more with you all. Sembari menunggu postingan berikutnya, kamu bisa follow Instagramku di @hikennice🌿

Nah, jadi apa sebenarnya tujuanku bercerita tentang kejadian hidupku? Karena layaknya seorang blogger, aku pun ingin mulai membuat sebuah dokumentasi hidupku melalui tulisan di blog ini dan mudah-mudahan bisa berguna juga bagi para pembaca. Mohon diingat bahwa tulisan dalam blog ini semuanya berdasarkan pengalaman dan pendapat pribadi. Kamu boleh menyuarakan pendapat lain dan kita bisa berbeda pendapat, and I'm fine with that.

Selamat datang di blog saya, dimana kita bisa melupakan kehidupan nyata walau hanya sejenak, dan dimana kita bisa berbagi pikiran satu sama lain dengan baik dan sopan. Semoga kita bisa bertumbuh bersama-sama, ya!⭐





Comments

Popular posts from this blog

Suka Duka Anak Kos

Anak kos. Pasti banyak diatara kamu yang ngekos di kota atau negeri lain. Entah untuk SMA, atau perguruan tinggi. Hari ini, aku mau membahas suka-dukaku jadi mahasiswi di negeri lain, dalam hal tinggal sebagai anak kos. Untuk memulainya, kuceritakan terlebih dahulu gambaran tentang kos-kosan ku. Aku tinggal di sebuah apartemen di daerah Novena. Sekitar 8-10 menit berjalan kaki dari stasiun MRT. Disini, aku menyewa sebuah kamar untuk kutinggali sendiri. Tidak ada tuan rumah, hanya ada teman-teman serumah. Tapi sekitar tiga hari sekali, akan ada pembantu yang membersihkan rumah dan mengurus cucian baju. Nah, teman-teman serumahku ini ada yang berasal dari sesama Indonesia, ada juga yang dari Filipina. Karena akomodasi di Singapura lumayan mahal, apalagi daerah Novena, jadi aku menyewa kamar yang tidak ada WC-nya. Alias berbagi WC dengan teman serumah. Nah, mari kita mulai. Lagi asyik-asyiknya ngerjain tugas, tiba-tiba mesin cucinya berbunyi. Menandakan bahwa cucian telah selesai d

HP Hilang?!!

Oke, setelah tanggal 27 kemarin aku bangun pagi-pagi, menyelesaikan blog post  yang nggak jadi-jadi, yaitu mengenai HP baruku, Asus Zenfone 2, akhirnya selesai juga pagi itu. Tapi berhubung belum sempat kulengkapi dengan gambar, jadi kutunda peng- upload- annya :'P Nah, baru aja pagi itu asik melihat-lihat HP sendiri, menelusuri apa saja kelebihannya, eh, hari itu juga, malah hilang tuh HP :") Jadi begini ceritanya *jengjengjeng*. Rabu, 27 Januari 2016 Hari yang sedikit mendung dan berawan, siang ini, aku melangkahkan kaki keluar dari gedung apartemen yang kutinggali menuju ke halte bus terdekat. Dengan gugup, kulihat HPku, untuk mengecek jadwal bus yang kutunggu, bus nomor 131. Ternyata masih 11 menit lagi bus akan tiba. Jadi aku berjalan dengan santai. Sesampainya di halte bus, aku duduk, menunggu bus datang, sambil ngobrol dengan teman di aplikasi chatting . Hari ini adalah jadwal dimana tiap kelompok harus maju ke depan dan melakukan presentasi. Kelompokku harus me

Chit Chat & Pengalaman Ikut Ekskul Bikin Video Bareng Kevin Anggara!

Aku merombak total seluruh penampilan di blogku ini, supaya lebih terkesan simple  dan lebih enak dibaca untuk para pembaca. Jadi, dengan tema biru-hitam ini, kuharap dapat membuat pembaca nyaman saat membaca di blogku :D sebelum memulai artikel-artikel liburanku, aku akan menceritakan terlebih dahulu mengenai Ekskul Kevin Anggara yang kuikuti bulan lalu. Sebagai salah satu peserta yang berhak hadir, aku ingin membagi pengalamanku melalui tulisan ini. Mulai baca, yuk! :) Semuanya bermula dari blognya Kevin. Aku membaca artikelnya yang di upload  pada tanggal 1 Juni 2015 itu. Artikel itu berisi tentang ekskul membuat video yang akan diadakan Kevin Anggara tanggal 28 Juni 2015. Kalau kamu kepo seperti apa artikelnya, klik aja link  nya di  sini ! Di situ tertulis bagaimana cara untuk mengikutinya. Kujelaskan secara singkat saja, ya. Kevin hanya akan memilih lima orang untuk mengikuti ekskulnya. Bagimana proses pemilihannya? Pertama, kamu harus memiliki blog, dan buku Kevin yang ke-2