Skip to main content

Pengalaman Mendapatkan Student's Pass di Singapura

Halo semuanya! Untuk sementara, sepertinya aku cuma bisa ngepos artikel di blog dulu, ya. Untuk video, lain waktu pasti akan upload lagi :)

Nah, hari Jumat kemarin adalah hari dimana aku harus ke Gedung ICA (Immigration & Checkpoints Authority) untuk memperoleh Student's Pass. Kalau nggak punya Student's Pass, berarti aku di Singapura dianggap sebagai turis. Dan jatah seorang turis untuk tinggal di Singapura hanya 30 hari (seingatku). Jadi, kalau nggak punya Student's Pass, aku nggak boleh menetap di Singapura lebih dari 30 hari.

Artikel ini kubuat tentunya untuk semua Warga Negara Indonesia yang mau apply Student's Pass di Singapura. Namun, artikel ini mengarah pada bagaimana proses saat kita sudah berada di gedung ICA nya. Yang perlu kalian persiapkan sebelum ke ICA adalah paspor, embarkation card, dokumen-dokumen yang diperlukan, medical report, satu lembar foto, dan cashcard senilai 90 SGD. Untuk foto yang kalian bawa, poni tidak boleh menutupi alis maupun telinga. Peraturan lebih lanjut aku nggak tahu :P kalau kalian mau foto langsung di gedung ICA nya juga bisa kok. Bayar 5.50 SGD, dapat empat lembar. Untuk cashcard, kalian bisa beli di toko-toko seperti Sevel (7eleven). Tapi di Sevel, kalian harus menyiapkan minimal 100.50 SGD, karena 10 SGD untuk kartunya, 90 SGD untuk isi kartunya, dan 50 sen untuk charge dari Sevelnya. Tapi kalau kalian sudah punya kartunya ya nggak perlu bayar 10 SGD lagi :D


Letaknya gedung ICA sangat dekat dengan MRT Lavender (klik di sini untuk tahu apa itu MRT). Dari MRT Lavender, kalian pasti dapat dengan mudah menemukannya. Petunjuk arahnya sangat jelas, kok.

Image from Google Images

Kemudian sampai di gedung ICA, di lantai satunya, aku langsung menuju ke elobby, karena aku sudah terlebih dahulu membuat eappointment. Jadi di elobby, aku tingal membayar dengan cashcardku, melalui sebuah mesin, lalu aku mendapat dua lembar receipt tanda pembayarannya. Satu untuk kusimpan, satu untuk ICA. Setelah itu, aku menuju ke lantai empat. Di lantai empat, ada ruangan berjudul Student's Pass Visa. Aku masuk kesitu, dan berputar-putar, melihat keadaan. Setelah itu aku baru sadar kalau belum mengambil nomor antrian. Aku keluar dari ruangan itu, dan di depan pintu masuknya, kulihat sebuah mesin khusus untuk yang telah memiliki eappointment. Jadi aku menggunakan mesin itu. Mudah sekali, hanya tinggal men scan barcode di lembar ICA ku, dan nomor antrian pun kudapatkan. Nomornya WS012. Bagaimana caranya kita tahu kapan giliran kita? Tunggu saja sampai nomor antrianmu muncul di TV-TV yang terpasang di ruangan itu.

Image from Google Images

Aku menunggu kira-kira 15 menit, sebelum di panggil. Lalu aku segera ke counter 28, tempat dimana aku dipanggil. Kuserahkan dokumen-dokumenku, tapi ternyata, fotoku ditolak. Karena yang kuserahkan fotonya, poniku menutupi alisku. Terpaksa aku harus foto di gedung itu juga. Ya, sudahlah. Fotonya sih nggak apa-apa, tapi antrinya itu lho. Habis foto harus antri lagi. Lebih lama dari yang pertama malah. Kalau seandainya fotoku dari awal sudah diterima, aku hanya tinggal menunggu Student's Pass ku jadi. Tapi sekarang aku harus menunggu untuk menyerahkan foto, baru menunggu lagi supaya Student's Pass ku jadi. Total lamanya aku memperoleh Student's Pass adalah tiga jam. Kusarankan kalian datang jauh lebih pagi kalau mau dapat Student's Pass lebih cepat. Meskipun di eappointment tertulis jam 9.45 (misalnya), datanglah jam 8/jam 8 lebih. Aku datang jam 9 kurang, dan eappointment ku sebenarnya jam 9.45, tapi antriannya sudah banyak loh.

Semoga pengalamanku ini bisa berguna buat kalian yang mau dapetin Student's Pass ya :) jangan ulangi kesalahan-kesalahan yang kulakukan tadi! Hehehe. Sampai ketemu di artikel berikutnya!






Comments

Popular posts from this blog

Suka Duka Anak Kos

Anak kos. Pasti banyak diatara kamu yang ngekos di kota atau negeri lain. Entah untuk SMA, atau perguruan tinggi. Hari ini, aku mau membahas suka-dukaku jadi mahasiswi di negeri lain, dalam hal tinggal sebagai anak kos. Untuk memulainya, kuceritakan terlebih dahulu gambaran tentang kos-kosan ku. Aku tinggal di sebuah apartemen di daerah Novena. Sekitar 8-10 menit berjalan kaki dari stasiun MRT. Disini, aku menyewa sebuah kamar untuk kutinggali sendiri. Tidak ada tuan rumah, hanya ada teman-teman serumah. Tapi sekitar tiga hari sekali, akan ada pembantu yang membersihkan rumah dan mengurus cucian baju. Nah, teman-teman serumahku ini ada yang berasal dari sesama Indonesia, ada juga yang dari Filipina. Karena akomodasi di Singapura lumayan mahal, apalagi daerah Novena, jadi aku menyewa kamar yang tidak ada WC-nya. Alias berbagi WC dengan teman serumah. Nah, mari kita mulai. Lagi asyik-asyiknya ngerjain tugas, tiba-tiba mesin cucinya berbunyi. Menandakan bahwa cucian telah selesai d

Misi Mau Update Blog Lagi

Yup, ini blog udah kaya proyek mangkrak. Nggak terasa udah tiga tahun lebih aku nggak posting. Kadang pengen posting tapi takut yang diposting nggak berfaedah. Tapi bukannya tujuan blog buat itu ya? Untuk mengungkapkan apa yang dirasakan, apa yang dialami. Menulis bukan sekedar media berbahasa, tapi untuk mengenali diri lebih jauh, tanpa berpikir terlalu panjang tentang apa yang ingin diungkapkan. Menurutku, rajin nulis blog itu seperti layaknya streamers . Sisi kehidupanmu sehari-hari, menjadi terekspos di dunia maya. Bukan seperti penulis yang memang memiliki tujuan untuk menyelesaikan sebuah artikel sains, atau penulis cerita novel, atau penulis-penulis lain yang memiliki fokus. Bagiku, penulis blog mirip seperti seorang streamer . Mereka mendokumentasikan kegiatannya sehari-hari, tapi bukan diari. Mereka dapat berinteraksi dengan orang-orang yang membaca atau menonton kegiatan mereka sehari-hari, dan bertumbuh bersama para pembaca/penonton. Bukan. Aku bukan seorang blogger. Update

Bikin To-do List, Yuk!

To-do list adalah daftar kegiatan yang perlu kalian lakukan dalam jangka waktu tertentu. Akan sangat memuaskan bagi kita, lho saat mencoret atau pun mencentang kegiatan yang telah kita lakukan. Hehehe. Yuk, kita bahas lebih lanjut. Seringkali, setelah membuat sebuah to-do list , kita menyerah. Berikut beberapa hal yang membuatmu menyerah melakukannya: Karena kita cenderung menuliskan kegiatan apapun untuk dilakukan, supaya segala masalah dan pekerjaan selesai. List nya jadi panjang banget, kan? :( Seharusnya kita dapat memisahkan, mana yang harus dikerjakan terlebih dahulu, dan jangka waktunya sudah mepet, dan mana goal  yang harus kita capai dalam pekerjaan, dalam jangka waktu panjang. Menuliskan to-do list  yang terlalu umum. Maksudnya, hanya menulis 'beres-beres kamar tidur', 'bersih-bersih rumah', dan yang semacam itu. Tulislah hal-hal yang lebih detail seperti 'kumpulkan sampah yang bertebaran di kamar', 'masukkan baju-baju bersih ke lemari baju&#