Skip to main content

5 Fakta Soal Diri Sendiri

Oke, jadi topik hari ini adalah fakta-fakta tentang seorang Kennice Setiadi. Brace yourselves, it's gonna be mind-blowing.

  • Pernah berbagi toilet dengan seorang pendeta bule selama lebih dari seminggu.
Saat itu gue masih tinggal di Singapura. Gue selalu share kamar mandi sama penghuni kamar sebelah gue. Satu kamar di tempat tinggal gue itu yang selalu disewakan untuk orang-orang. Jadi dari waktu ke waktu, penghuni kamar itu selalu berganti. Gue hampir selalu tabrakan jadwal mandinya sama penghuni baru. Suatu ketika, ada orang yang tinggal di kamar tersebut, seorang cewe. Semakin hari berlalu, semakin gue curiga kalo cewe ini kerjanya bener atau nggak. Soalnya dia selalu keluar malam, pulang pagi. Beberapa kali gue ketemu dia ketika berangkat dan pulang kerja. Dandanannya ga begitu wajar dan cenderung menunjukkan lekuk badannya. Di siang hari, dia mematikan lampu kamarnya, tentunya tidur. Baru kali ini gue punya teman share kamar mandi yang jadwalnya beda banget, jadi gue merasa nyaman-nyaman aja. Beberapa minggu akhirnya terlewat dan gue mulai cuek aja, sampai tiba-tiba yang keluar dari kamar itu adalah lelaki paruh baya. Gue kaget. Dia juga kaget. Terus dia ngajakin gue kenalan. Dan ternyata, penghuni kamar gue yang lama (cewe sebelumnya) sudah berganti tempat tinggal dan digantikan dia, seorang pendeta yang bertugas di Yunnan, China yang saat itu berada di Singapura atas permohonan temannya yang ingin diberkati pernikahannya olehnya. Wajah boleh bule, tapi dia aktifnya di negara-negara yang dominan Chinese. Keren uga nih pendeta, batin gue. Kemudian terbesit di kepala gue hal lainnya, sejak kapan gue mulai share kamar mandi sama pendeta?

  • Pernah pergi ke dinner cruise berdua sama orang asli Korea.
Makan malam itu kita habiskan diatas kapal, mengarungi laut di sekitar Pulau Sentosa, sambil menikmati suasana sunset di Singapura. Gimana kok akhirnya jadi berdua? Awalnya kita ga rencanain ini. Jadi, company tempat gue bekerja ada kerja sama dengan company buat dinner cruise itu. Karena saat itu dinner cruise tersebut lumayan baru, jadi beberapa karyawan dari company gue dapat kesempatan mencobanya dengan gratis. Gue kira gue dan teman-teman kerja gue bakal mencobanya beramai-ramai. Ternyata hanya gue dan teman kerja gue itu. Dan jangan mikir aneh-aneh, teman kerja gue ini cewe yang udah tunangan. Bukan cowo, oke.

  • Bisa dengan mudah menemukan kebaikan orang.
Setiap orang yang gue kenal, gue yakin banget bisa temukan kebaikannya. Ga peduli seberapa buruk reputasinya, gue selalu bisa lihat sisi baik setiap orang. Terkadang skill ini yang justru bikin gue dianggap polos. Padahal maksud gue supaya pikiran gue ga selalu dipenuhi hal negatif. And it's not a bad thing to learn about other people's traits.

Sumber: images.google.com

  • Ga suka pegang gagang cangkir.
Apalagi kalo minumannya hangat, gue lebih suka menghindari gagang cangkirnya untuk minum. Biar bisa ngerasain hangatnya cangkir itu dan lebih grip aja rasanya dari pada megang cangkir dari gagangnya.

  • Mulai main ukulele karena dikasih ukulele saat ulang tahun ke-19.
Sekitar umur 17, gue ditawarin kakak gue, apakah gue mau ambil ukulelenya, karena kakak gue udah punya ukulele baru. Gue bilang nggak mau. Saat itu gue pikir buat apa belajar instrumen baru kalo nantinya bakal jarang dipake, seperti skill gue dalam main piano. Akhirnya jarang kepake karena piano nggak portable. Namun di ulang tahun gue ke-19, entah kenapa temen-temen gue urunan dan ngasih gue sebuah ukulele dengan ukiran di bodinya yang gue suka banget. Gue jadi merasa kagok, dulu dikasih kakak gue, gue nggak mau, sekarang malah dapat ukulele baru. Sempat beberapa bulan, ukulele itu gue anggurin karena gue nggak tau cara maininnya. Sampe suatu ketika gue punya kemauan kuat entah dari mana buat belajar ukulele. Sejak saat itu, gue mulai iseng-iseng belajar sendiri dan sekarang gue lumayan bisa kasih alunan musik buat anal-anak nyanyi. Hahaha.

Oke, itulah blog challenge buat hari ini, 5 fakta tentang diri gue. Semoga menghibur dan sampe ketemu di postingan selanjutnya!





Comments

Popular posts from this blog

Book Review: The Subtle Art of Not Giving a F*ck

Setelah sekitar satu bulan berusaha menyelesaikan buku ini, akhirnya hari Kamis lalu gue berhasil selesai bacanya. Buku yang direkomendasikan sister gue. Buku pertama yang gue baca tanpa pembatas buku. Buku tentang menemukan apa yang sebenarnya penting buat lu dan melepaskan hal-hal lainnya (yang tidak penting).

Berulang kali, gue mendapati Mark Manson menyebutkan kata f*ck dalam buku ini, membuat gue, salah satu pembaca bukunya berpikir kalau dia orang yang blak-blakan dan to the point. Tentunya tidak secara literal bahwa semua orang yang menyebutkan kata f*ck adalah orang yang demikian. Tapi secara keseluruhan, setelah membaca karyanya, gue merasa nggak ada yang Mark tutupi, dan apa yang dia sampaikan semuanya makes sense.

So, yuk kita mulai dengan mengutip beberapa paragraf yang mengena buat gue from the first few chapters.

"Look, this is how it works. You're going to die one day. I know that's kind of obvious, but I just wanted to remind you in case you'd forgotten…

DORIYAKI!

Setelah terakhir aku mengulas sebuah buku fiksi tentang kebijaksanaan (dapat dibaca di sini), sekarang aku ingin membahas tentang buku ciptaan Andori Andriani.
Buku ini menceritakan tentang kisah hidup Andori yang penuh lika-liku kehidupan. Jujur, setelah baca buku ini, pandanganku terhadap anak-anak broken home berubah. Awalnya, aku berpikir bahwa anak-anak dari keluarga yang broken home biasanya gedenya juga begitulah. Nothing's special. Tapi ternyata, anak ini, yang namanya Andori, berhasil merubah pola pikirku terhadap anak-anak yang bernasib seperti dia.

Aku membeli buku ini di awal tahun 2016. Saat aku pulang ke Indonesia, aku memesannya online. Selain buku ini, aku juga memesan beberapa buku lain. Tapi untuk sekarang, aku baru berhasil membaca Doriyaki saja. Buku ini kupesan sekitar 9 hari sebelum aku kembali ke Singapura. Namun ternyata, jadwal pengiriman bukuku tertunda, dikarenakan oleh satu buku lainnya yang belum ditemukan di stok buku mereka. Alhasil, aku kembali ke …

Be Selective

Nah, kali ini aku mau ngomongin tentang pos mengenai cinta yang menye-menye yang biasa kita temui di timeline aplikasi chatting terkenal di Indonesia. Berikut contoh-contohnya:
"Pacar yg bikin betah itu pacar yg selalu punya banyak obrolan di setiap harinya. Selalu jujur & terbuka sama apa yg dia lakukan di hari itu."  "Cowok gentle tuh yg kl lg main sama ceweknya trs ketemu temen2nya bilang "kenalin pacar gue, dia emg gak sempurna tp gue sayang sm dia" :) <3" Sebelum kita membicarakan lebih jauh, aku ingin kalian memahami bahwa ini adalah pandanganku saja. Segala opini adalah hasil pemikiranku sendiri. Dan artikel ini dibuat tidak dengan tujuan untuk menyinggung pihak manapun :)

Hmm... Untuk memulainya, mari kita lihat pernyataan pertama lagi. Pernyataan ini sebenernya memang benar, menurutku. Benar, karena dalam hubungan yang sehat, kita memang harus terbuka dengan satu sama lain. Namun, tidaklah dibenarkan juga, jika kamu mengutarakan semuanya …