Skip to main content

Malam Apresiasi SRC (Singapore Red Cross)

Karena aku telah ikut serta dalam acara Flag Day 2016 kemarin, aku pun diundang untuk datang ke acara malam apresiasi terhadap jalannya acara Flag Day tahun ini. Pengalamanku menjadi relawan di Flag Day ini, dapat kamu baca di sini, ya!

Nah, jadi, sekitar pertengahan bulan Maret, aku mendapat email dari pihak SRC. Yang isinya, ya undangan itu. Tertera disana supaya aku mendaftarkan diri terlebih dahulu, jika bersedia untuk datang. Yaelah, ya jelas dateng lah. Makan gratis gitu, loh *otak mahasiswa irit*.
Maka, setelah register, akhirnya datang juga hari H-nya, tanggal 8 April. Aku kesana bersama temanku (orang yang sama dengan yang sebelumnya mengajakku ikut acara ini - thanks a lot to him, aku jadi bisa makan gratis terus). Kira-kira jam 18:40, kita sudah tiba di lokasi. Acaranya akan dimulai jam 18:45. Yeah, kita langsung menuju ke lantai dua, dimana acara diselenggarakan.

Saat menaiki tangga satu per satu, kita melihat ada makanan sudah tersedia. Seketika itu, bayangan gue udah makanan doang. Tapi dengan tetap cool, aku berjalan memasuki ruangan, dan mencari tempat duduk.
Setelah duduk, kita menunggu sebentar, dan tiba-tiba ada pengumuman supaya para tamu menikmati hidangan terlebih dahulu. Aku pun segera beranjak dari kursi. Eh, enggak deng. Aku nunggu orang lain dulu yang ngambil, sampe sedikit rame, baru aku mulai ambil. Mulai dari nasi, kemudian ayam, sayur, dan telur. Lalu aku pun kembali duduk.
Ada beberapa film pendek yang ditayangkan sembari kita menikmati makanan. Film-film itu berkaitan dengan apa saja yang SRC lakukan untuk warga Singapura. Bantuan-bantuan seperti makanan gratis, transportasi untuk orang-orang difabel, dan lain-lain.

Ronde kedua, aku mengambil makanan penutup alias dessert berupa suatu sup. Aku tidak tahu namanya, dan tidak tahu yang kumakan juga. Awalnya kukira ada kentangnya, ternyata bukan kentang. Aku tidak tahu benda apa yang mirip kentang ini. Didalamnya, juga terdapat bulir-bulir yang mirip mutiara, itu enak juga.
Puas dengan dessert, kuambil segelas minum, lemon tea. Dan setelah mengenyangkan perut, acara pun dimulai. Diawali dengan sambutan dari Guest-of-Honor, yaitu salah satu anggota dewan SRC. Kemudian feedback mengenai kelangsungan Flag Day 2016 dari para peserta, dan acara terakhir, penerimaan sertifikat bagi para perusahaan, instansi sekolah, dan sukarelawan yang telah membantu terwujudnya Flag Day 2016. Tentu saja, aku pun mendapatkan sertifikat itu.


Foto di depan meja resepsionis.

Yah, setelah penerimaan sertifikat, para tamu dipersilakan untuk pulang. Kulihat jam tanganku, masih jam delapan. Padahal, kalo sesuai jadwal, acara ini bakal kelar nanti jam sembilan. Nggak nyangka, ternyata cepet banget selesainya. Jadi kita pergi ke Plaza Singapura dulu, deh. Di dalamnya, terdapat toko bernama Daiso, yaitu toko yang menjual barang-barang Jepang, dengan harga serba dua dollar. Ya, semua barang seharga dua dollar saja. Akhirnya, disana aku membeli banyak snacks dan beberapa keperluan DIY (Do It Yourself).
Kira-kira jam sembilan, aku sampai di rumah, dan terkapar.

Sampai disitu pengalaman yang dapat kuceritakan kali ini. Semoga nantinya, banyak yang bakal gabung di acara-acara beginian, ya. Terus, jangan lupa ajak-ajak aku.

See you on the next post!







Comments

Popular posts from this blog

Suka Duka Anak Kos

Anak kos.

Pasti banyak diatara kamu yang ngekos di kota atau negeri lain. Entah untuk SMA, atau perguruan tinggi.
Hari ini, aku mau membahas suka-dukaku jadi mahasiswi di negeri lain, dalam hal tinggal sebagai anak kos.

Untuk memulainya, kuceritakan terlebih dahulu gambaran tentang kos-kosan ku. Aku tinggal di sebuah apartemen di daerah Novena. Sekitar 8-10 menit berjalan kaki dari stasiun MRT. Disini, aku menyewa sebuah kamar untuk kutinggali sendiri. Tidak ada tuan rumah, hanya ada teman-teman serumah. Tapi sekitar tiga hari sekali, akan ada pembantu yang membersihkan rumah dan mengurus cucian baju. Nah, teman-teman serumahku ini ada yang berasal dari sesama Indonesia, ada juga yang dari Filipina. Karena akomodasi di Singapura lumayan mahal, apalagi daerah Novena, jadi aku menyewa kamar yang tidak ada WC-nya. Alias berbagi WC dengan teman serumah. Nah, mari kita mulai.

Lagi asyik-asyiknya ngerjain tugas, tiba-tiba mesin cucinya berbunyi. Menandakan bahwa cucian telah selesai dan sia…

HP Hilang?!!

Oke, setelah tanggal 27 kemarin aku bangun pagi-pagi, menyelesaikan blog post yang nggak jadi-jadi, yaitu mengenai HP baruku, Asus Zenfone 2, akhirnya selesai juga pagi itu. Tapi berhubung belum sempat kulengkapi dengan gambar, jadi kutunda peng-upload-annya :'P
Nah, baru aja pagi itu asik melihat-lihat HP sendiri, menelusuri apa saja kelebihannya, eh, hari itu juga, malah hilang tuh HP :") Jadi begini ceritanya *jengjengjeng*.

Rabu, 27 Januari 2016
Hari yang sedikit mendung dan berawan, siang ini, aku melangkahkan kaki keluar dari gedung apartemen yang kutinggali menuju ke halte bus terdekat. Dengan gugup, kulihat HPku, untuk mengecek jadwal bus yang kutunggu, bus nomor 131. Ternyata masih 11 menit lagi bus akan tiba. Jadi aku berjalan dengan santai. Sesampainya di halte bus, aku duduk, menunggu bus datang, sambil ngobrol dengan teman di aplikasi chatting. Hari ini adalah jadwal dimana tiap kelompok harus maju ke depan dan melakukan presentasi. Kelompokku harus menjelaskan s…

Buku Pertama yang Gue Baca

Halo semuanya!

Siapa yang masih suka baca buku disini? Nggak cuma artikel-artikel di internet aja. Atau.. Gue tiba-tiba jadi kepo, nih. Ada yang lebih suka baca buku fisik daripada gadget? Hehe. Aku pribadi, lebih suka buku fisik, sih. Soalnya nggak bikin mata capek :D

Kita mulai dengan perkenalan diriku saat masih bocah, ya.
Aku, Kennice, gadis kecil yang dulu sangat tidak suka buku. Buku pelajaran gue aja gue sobek-sobek terus bagian tengahnya. Buat apa? Buat menggambar. Nggak cuma bagian tengah, bagian belakang pun kepake cuma buat gambar. Banyak buku SD gue yang hampir nggak ada isinya semua. Karena aku cuma bakal nulis kalo gurunya suruh catat. Sampe tobat nyokap gue, setelah lihat nilai-nilai gue. Eh, salah cerita nih kayaknya. Kok jadi buka aib gini, ya.

Jadi gini...

Ehm...

Sampe mana ya?


Oke. Gue to the point aja.
Gue tuh orangnya nggak suka pegang buku tebel-tebel. Gue suka banting-banting buku-buku cetak gue waktu SD yang tebelnya segendel-gendel. Sampe guru les gue bilang,